Jalan Bareng Riky

Follow Me

Telaga??? di Pulau Sempu???



By  rachmat fazhry     Senin, Oktober 22, 2012    Label: TripnFUn, Foto, Video 


Ada Telaga di dalam pulau??, aneh banget.

Otak gue langsung mikir kaya gitu. Masa telaga di dalam pulau, airnya masuk dari mana?. Masa di isi pake selang?, kelewat sakti pasti tuh orang.

Pulau Sempu di Malang punya senjata rahasia buat pecinta pantai dan ketenangan. di dalam pulau ada telaga yang cantik banget. Kalo diibaratkan wanita mungkin udah kayak Sandra Dewi. 'Cantik',satu kata yang bisa mewakilkan. Suer cantik banget.

Sumbermanjing salah satu kabupaten di Malang, Jawa Timur menjadi tempat berdiamnya Pulau Sempu. Kira-kira kalo naik motor dari kota Malang bisa memakan watu 2 jam-an lah. Kalo berangkat rame-rame sewa mobil atau angkot aja. Soalnya akses transportasi kesana masih susah. Jalannya sih mulus nemuinnya juga gampang. Tinggal ikutin aja plang-plang di jalan yang mengarahkan ke arah Pantai Sendang Biru.Nanti juga sampai ke dermaganya.

Jalan lah gue ke Pulau Sempu, mumpung lagi ada di kota Malang. Bersama 5 orang lainnya gue menuju Pulau Sempu.

Persiapan mulai dari sewa tenda, makanan, minuman air mineral udah dipersiapkan. Di pulau sempu gak ada mini market. Air tawar aja susah. Mau gak mau harus bawa air sebelum nyampe. Di sana juga gak ada kehidupan modernisasi. Bener-bener balik lagi ke alam. Apa yang mau di bawa mendingan bawa deh. Apalagi kalo bisa bawa kano, pasti seru banget. Ombak di Segara Anakan, Pulau Sempu tenang banget. keren. Tambahin serunya sama bawa Tomi Stanley. Minuman khas orang Malang. Gue nyebutnya vodka Stanley. Rasa lembut jeruk bertemu bibir enak banget. Apalagi tekturnya yang lembut. Sempurna buat santai-santai di pantai.

Rencana awal gue berangkat jam 8 pagi dari Malang. tapi gara-gara kebablasan tidur berangkatnya jadi jam 2 siang. Oh satu lagi kalo mau ke Pulau Sempu jangan lupa bawa ganja, kalo yang suka pakai ganja. Kalo yang gak suka, bawa air yang banyak aja. Di usahakan bawa ganjanya banyakan, soalnya di Malang susah bener. Beda sama di Jakarta. Menit-menit gue udah mau berangkat, blom ada kabar adanya ganja. Padahal mesennya udah dari semalem.  Pas detik-detik keberangkatan ke Pulau Sempu ada kabar ganja yang dipesen tersedia. Gue gak tau ini keajaiban atau keberuntungan. Gue berenam kegirangan.

Berangkat dari kota malang naik motor.

Perjalanan ke Pulau Sempu membingungkan, Gue mau ke Gunung apa mau ke Pulau. Jalannya naik-turun bukit. kiri-kanan kadang ada hutan. Gak tau lah yang penting bisa sampai ke Pulau Sempu.

Sebelum tiba di Pulau Sempu gue harus masuk ke Pantai Sendang Biru dulu, Soalnya dermaga buat nyebrang ke pulau ada di pantai ini. Pantainya udah kaya kampung nelayan. Isinya perahu-perahu semua. ada nelayan yang lagi bersihin perahu, ada yang lagi ngecat perahu ada juga nelayan sambil minum stanley benerin perahu. Bagus buat fotografi apalagi kalo matahari terbenam, pasti keren.

Nyebrang ke Pulau Sempu bisa pake ijin bisa gak pake ijin. Bebas deh pilih yang mana. Waktu kesana gue pake ijin, biar bisa didata. Jaga-jaga aja. gak ada yang tau takdir.

Lanjut lah perjalanan gue ke Pulau Sempu, sebelumnya gue mampir dulu ke pelelangan ikan yang ada di pantai. Seru juga buat bakar-bakaran di Segara Anakan. asik banget.

Ikan tuna ukuran gede banget bisa didapet dengan uang 50 ribu. Masih seger-seger. pasti nikmat. ditambah sotong yang gue beli. nikmatnya jadi double.

Berangkat menuju Pulau Sempu yang udah di depan mata. beneran, pulaunya di depan mata. Deket banget  dari Pantai Sendang Biru.

Naik perahu yang gue sewa. Gue melakukan perjalanan awal menuju Pulau Sempu. Baru aja nikmatin perjalanan 10 menit, gue udah nyampe aja di Pulau Sempu.

Sewa Perahu pulang pergi Sendang biru-Pulau Sempu 100 ribu, jangan lupa catet nomer telepon nelayannya. Biar nanti di jemput lagi. Jangan sampe pulang dari Pulau Sempu malah berenang. Keliatannya sih emang deket banget. Tapi kalo buat berenang jadinya jauh banget.

Sinyal di Segara Anakan gak ada sama sekali. Sinyal cuma ada di wilayah luar Pulau Sempu aja. Jadi Handphone gak berguna. Kecuali buat musik sama foto.

Perjalanan menuju Segara Anakan dimulai. Masuk kedalam hutan menjadi langkah awal kaki gue untuk melihat kecantikan Segara Anakan. Waktu yang ditempuh bisa mencapai 2 jam. itu tergantung kondisi, kalo musim hujan bisa lebih lama lagi. Lumpur di dalam hutan dalem-dalem banget. Kaki gue aja sampe jeblos bebebrapa kali ke dalam lumpur. Berantakan banget deh kaki. Jangan lupa bawa sendal super kuat yang bisa menembus lumpur. Jangan sampe kayak gue cuma bermodalkan sendal jepit biasa. hasilnya sendal pada nempel di lumpur atau sendal jadi putus seperti yang dialami temen gue. Keterpaksaan membuat gue memilih melepas sendal daripada jalan tambah berat. Hati-hati kalo yang lepas sendal, banyak batu-batu karang yang tajam. salah langkah kaki berdarah.

Perjalanan ke arah Segara Anakan gampang-gampang susah. di dalam hutan ada beberapa jalur yang bisa dilalui, jalurnya sama semua kok. tetap menghubungkan ke Segara Anakan. Cuma jalurnya ada yang lebih susah atau lebih berat. Visi mata harus lebih waspada untuk memilih jalur. Jangan sampe jalur yang dilalui tambah berat gara-gara lumpur atau pohon-pohon sebagai penghalang. Seru lah berlumpur ria menembus hutan di Pulau Sempu.

Mau ke Segara Anakan masuknya jangan sore-sore. Lebih baik pagi atau siang. Kalo jalannya sore kayak gue, siap-siap meraskan gelapnya hutan. Ditambah lagi senter yang dibawa cuma 1. selama setengah jam gue gelap-gelap-an di dalam hutan. Mata jadi buta sesaat pas lampu senter mati. Gelap bener oi.

Berlumpur ria sudah, gelap-gelap-an juga sudah. akhirnya gue nyampe di Segara Anakan. Seneng banget

Dalam keadaan keadaan gelap aja Segara anakan keliatan cantik, apalagi nanti kalo udah terang, cantiknya pasti memukau mata. Gak sabar gue menunggu pagi.

Pasang tenda atur barang bawaan ke dalam tenda, lalu bakar-bakaran

Di Segara Anakan gak ada dapur. harus buat sendiri dapurnya. Jangan lupa bawa kompor buat sesi masak-memasak. Beda lagi sama gue. bekalnya cuma arang aja sama minyak tanah.Caranya bikin lobang di pasir, masukin arangnya guyur pake minyak tanah, sulut pake api, tunggu jadi bara. bakar-bakaran pun di mulai. karena gue berangkatnya sama orang Malang. Nasi dan lauk-pauk udah jadi santapan untuk makan malam. Blom lagi ikan sama sotong yang gue beli di pelelangan ikan, bakar-bakaran jadi seru banget. Ditambah sama ganja di temani Stanley merasakan Segara Anakan jadi seru banget. Damai dan ketenangan mulai tercipta. Ditemani api unggun, menjadikan perjalanan ke Segara Anakan sulit untuk dilupakan. Ini sungguh indah.

Pagi hari menjelang. Gue jalan ke arah tebing untuk melihat samudra hindia yang membentang di balik tebing Karang. Keren banget. Melihat ombak terbentur karang, hembusan angin laut yang sejuk, membuat badan dan pikiran gue merasa tenang terbawa suasana.

Puas menyaksikan samudra hinda yang lepas, gue turun ke pantai bermain dengan pasir yang lembut. udah kayak bedak rasanya, lembut banget. Asik banget buat tidur-tiduran. Apalagi ombaknya tenang. Gue naik gabus main ketengah telaganya. Seru. Apalagi bisa melihat lubang yang ada di Segara Anakan sambil menikmati hembusan obak yang keluar. Keren. Berenang dan main air seru banget. Kalo mau liat Segara Anakan dari atas juga bisa. Pemandangannya keren banget. Sumpah keren. Gue aja sampe diem sebentar untuk menikmati Segara Anakan dari atas. Warna air dengan gradasi hijau dan biru sangat indah buat disaksikan. Hati-hati kalo mau liat dari atas. Jalan menuju kesananya curam banget. Salah langkah, ajal menjemput.

Air di Segara anakan masuk melalui lobang yang ada dalam telaga. Lobangnya keren banget. kalo lagi pasang, air laut bikin hempasan ombak,. Bagus untuk diliat.  Kalo lagi surut, di ujung lobang keliatan samudra hindia

Biasanya kalo udah menjelang siang monyet-monyet disekitar Pulau Sempu pada turun dari atas bukit. ada kera ekor putih sama lutung jawa. Seru ngeliat mereka pada turun bukit. Segerombolan gitu udah kaya mau perang. Hati-hati sama monyet ekor putih. mereka cerdik sekaligus menyeramkan. Makanan bisa diambil sama mereka. Umpetin aja semua makanan di dalam tenda. tutup rapat. Kalo mau kasih makan, bawa makanan secukupnya aja, lemparin ke arah meraka aja. kadang, monyetnya ada yang nekad ngambil makanan dari tangan. hati-hati lah pokonya. Tapi seru kok liat mereka. mulai dari bayi sampe ketua geng bisa diliat di sini.

'Segara Anakan', Senjata Pulau Sempu untuk menikmati alam hingga terbawa suasana . #Rekomendasi

About rachmat fazhry

Menikmati bagian dari hidup.

3 komentar:

  1. Konon Pulau Sempu itu adalah cagar alam, artinya sebenarnya tidak boleh ada izin manusia boleh masuk ke sana. Tapi pemerintah Malang aneh mengeluarkan izin ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya memang benar Pulau Sempu adalah cagar alam seperti Pulau Moyo di NTB dan Pantai Pasir Putih di Pangandaran bukan tidak bisa di masuki oleh manusia, bisa di masuki namun harus memiliki ijin dari dinas perhutanan atau peraturan yang sudah di atur pemerintah, soal perijinan orang dinas yg mengatur semuanya, mereka mempermudah ijin karena ada uang yg berbicara, aneh memang tapi gak bisa tutup mata inilah faktor ekonomi dan ini fakta.

      soal ke Sempu tergantung manusianya untuk menjaga kebersihan dan keseimbangan alam, mulai dari diri sendiri mungkin orang lain nanti akan mengikuti, berharap positif dan optimis :)

      Hapus
  2. menarik sekali tulisannya, kalau lain kali mau jalan-jalan lagi bisa sewa tenda di tempat saya, silahkan lihat-lihat di http://www.sewa-gunung.blogspot.com/. terima kasih

    BalasHapus